PBB Mendesak ‘Kepatuhan Penuh pada Gencatan Senjata’ supaya Kehidupan di Gaza berlanjut


 

Seorang pejabat Palestina mengatakan pendataan awal menunjukkan setidaknya 2.000 unit rumah hancur dalam pertempuran. [Mohammed Salem / Reuters]

Pengeboman 11 hari Israel di Gaza menewaskan sedikitnya 248 orang, termasuk 66 anak-anak, dengan lebih dari 1.900 orang terluka.

Dewan Keamanan PBB menyerukan “kepatuhan penuh terhadap gencatan senjata” antara Israel dan Palestina di Jalur Gaza dalam pernyataan pertamanya sejak kekerasan meletus pada 10 Mei.

Pada Pernyataan yang dikeluarkan Sabtu(22/05/2021), 15 anggota DK PBB turut berduka atas banyaknya korban jiwa atas kekerasan yang terjadi dan akan mengawal kebutuhan untuk bantuan kemanusiaan khususnya bagi penduduk sipil Palestina di Gaza.

Baca JugaIsrael dan Hamas saling Mengklaim Kemenangan saat Genjatan Senjata masih Rentan

Baca Juga konten bersponsor https://wordpress.com/refer-a-friend/NbGRzeYUJ3G7WnVL6AGW/

Pengeboman yang dilakukan Israel selama 11 hari  di Gaza menewaskan sedikitnya 248 orang, termasuk 66 anak-anak, dengan lebih dari 1.900 orang terluka.

Dipihak Israel Sedikitnya 12 orang tewas akibat tembakan roket dari Gaza.

Pernyataan itu lebih lanjut mengatakan bahwa sangat mendesak untuk memulihkan ketenangan dan “menegaskan kembali pentingnya mencapai perdamaian yang komprehensif berdasarkan visi sebuah kawasan di mana dua negara demokratis, Israel dan Palestina, hidup berdampingan dalam damai dengan perbatasan yang aman dan diakui”.

Warga Palestina kembali ke rumah mereka yang hancur setelah pengumuman gencatan senjata pada hari Jumat, di Beit Hanoun di Jalur Gaza utara, 21 Mei 2021 [Mohammed Salem / REUTERS]

Amerika Serikat, sekutu terdekat Israel, sebelumnya telah memblokir empat pernyataan dewan yang mengusulkan seruan gencatan senjata yang didukung semua anggota lainnya, dengan mengatakan hal itu dapat mengganggu upaya pemerintahan Presiden Joe Biden untuk mengakhiri serangan militer Israel.

Pada hari Sabtu, Qatar berjanji untuk bekerja dengan negara Arab dan negara Muslim lainnya untuk membantu menghentikan serangan Israel terhadap Palestina, sementara parlemen Mauritania mendesak Pengadilan Kriminal Internasional dalam resolusi untuk menuntut pejabat Israel atas tuduhan “genosida” untuk kampanye militernya di Gaza.

Sementara itu, warga Palestina di Gaza turun ke jalan untuk menyambut gencatan senjata, hari Jumat ketika pertempuran berhenti.

Ratusan pejuang Hamas yang mengenakan baju kamuflase militer berpawai melewati tenda duka untuk Bassem Issa, seorang komandan senior yang tewas dalam pertempuran itu.

Pemimpin tinggi Hamas di Gaza, Yehiyeh Sinwar, juga  memberikan penghormatannya dan baru muncul ke publik pertama kali sejak meletusnya pertempuran.

Israel mengebom rumah Sinwar, bersama dengan tokoh-tokoh senior Hamas lainnya, sebagai bagian dari serangannya dan mengatakannya sebagai infrastruktur militer kelompok tersebut.

Protes Mendunia

Pawai solidaritas pro-Palestina diadakan pada hari Sabtu sebagai kelanjutan dari protes selama seminggu, dengan pengunjuk rasa menuntut pemerintah masing-masing menjatuhkan sanksi dan embargo militer untuk menghentikan pasokan senjata ke Israel.

Protes terjadi di Berlin, Melbourne, London dan Paris, sementara lebih banyak dari unjuk rasa dijadwalkan pada akhir pekan di kota-kota besar lainnya, termasuk New York.

“Saya sangat bangga bahwa kita telah berkumpul untuk hal sepenting ini,” Amal Nagvi, yang berpartisipasi dalam unjuk rasadamai di  London, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Banyak orang berpikir kami tidak melakukan apa apa selain pawai dan berteriak. Tapi hal telah berubah, dan kita tidak akan berhenti sampai perubahan terjadi dan palestina merdeka.”

Demonstran pro-Palestina menghadiri protes menyusul maraknya kekerasan Israel-Palestina, di London, Inggris, 22 Mei 2021 [Toby Melville / Reuters]

Ribuan orang juga berunjuk rasa di kota Tel Aviv, Israel, menyerukan koeksistensi antara orang Yahudi dan Arab.

Demonstrasi itu adalah salah satu dari beberapa demonstrasi yang diadakan di seluruh Israel untuk menyerukan perdamaian antara Israel dan Palestina. Demonstran berbaris di seluruh kota dan kemudian berkumpul di pusat Habima Square untuk mendengarkan para politisi dan seniman berbicara.

“Ini adalah salah satu contoh langka di mana Anda akan melihat orang Israel berbicara menentang penjajahan,” kata Hoda Abdel-Hamid dari Al Jazeera, melaporkan dari Tel Aviv.

Unjuk rasa itu diorganisir terutama oleh kelompok-kelompok sayap kiri dan partai Palestina-Israel, dengan para demonstran memegang tanda bertuliskan “Sekarang Damai”, katanya.

Sumber: https://www.aljazeera.com/news/2021/5/22/un-security-council-calls-for-full-adherence-to-gaza-ceasefire

Published by Nenkreni

hobby baca, nulis, bankers, an independent journalist, writerpreneur

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: