Anda bertanya, Kami menjawab: Pertanyaan Populer tentang Virus Corona dan Vaksin


Para pembaca CNN telah bertanya lebih dari 150.000 pertanyaan (dan masih bertambah) tentang virus corona. Kami mengumpulkannya dan merangkup pertanyaan populer seputar virus corona dibawah ini.

Covid 19 (Sumber: CNN)

P: Apakah Vaksin bekerja dalam menghadapi Varian Delta?

J: Ya, Berdasarkan penelitian, selama Anda sepenuhnya divaksinasi dan tidak melewatkan satu dosis pun. Dua dosis vaksin Pfizer/BioNTech menawarkan perlindungan 88% terhadap gejala Covid-19 yang disebabkan oleh varian Delta, kata Dr. Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular.

Dua dosis vaksin Perusahaan Moderna setelah diuji dalam eksperimen laboratorium bekerja melawan varian baru seperti strain Delta, kata perusahaan itu. Para ilmuwan menggunakan sampel serum dari delapan peserta yang diambil seminggu setelah mereka menerima dosis kedua vaksin Moderna.

Dan para peneliti mengatakan vaksin dosis tunggal Johnson & Johnson juga bekerja melawan varian Delta. Para peneliti mempelajari darah yang diambil dari delapan sukarelawan yang divaksinasi dan mengujinya terhadap versi rekayasa varian delta.

Dosis tunggal vaksin Johnson & Johnson COVID-19 menghasilkan antibodi penawar terhadap berbagai varian SARS-CoV-2 yang sekarang menjadi perhatian, yang meningkat dari waktu ke waktu, termasuk terhadap varian Delta (B.1.617.2) yang semakin lazim dan lebih mudah menular. ,” kata Johnson & Johnson pada 1 Juli.

Tetapi varian Delta lebih menular daripada jenis asli virus corona baru dan jenis Alpha (B.1.1.7) yang saat ini dominan di AS,“ Inilah mengapa kita harus mendapatkan vaksinasi dengan cepat,” kata Murthy, ahli bedah umum.

P: Apa itu Varian Delta? Apakah lebih buruk daripada jenis virus corona lainnya?

J: Varian Delta adalah jenis virus corona B.1.617.2 yang pertama kali diidentifikasi di India yang sekarang menyebar di AS dan di seluruh dunia. Strain Delta memiliki kluster mutasi, termasuk yang dikenal sebagai L452R, yang membantunya menginfeksi sel manusia dengan lebih mudah.

“Varian ini bahkan lebih menular daripada varian Inggris (Alpha), yang lebih menular daripada versi virus yang kami tangani tahun lalu,” kata Ahli Bedah Umum AS Dr. Vivek Murthy.

Selain peningkatan penularan, “ini mungkin terkait dengan peningkatan keparahan penyakit, seperti risiko rawat inap,” kata Dr. Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular.

Analisis 38.805 kasus berurutan di Inggris menunjukkan varian Delta membawa 2,61 kali risiko rawat inap dalam 14 hari dibandingkan dengan varian Alpha, ketika variabel seperti usia, jenis kelamin, etnis dan status vaksinasi dipertimbangkan.

Pada pertengahan Juni, varian Delta menyumbang 99% dari kasus Covid-19 di Inggris, menurut Public Health England.

“Kami tidak ingin membiarkan terjadi di Amerika Serikat apa yang terjadi saat ini di Inggris, di mana Anda memiliki varian bermasalah yang pada dasarnya mengambil alih sebagai varian dominan,” kata Fauci.

Itu sudah terjadi sebelumnya. Varian Alpha (B.1.1.7) yang pertama kali ditemukan di Inggris “lebih melekat” dan lebih menular daripada jenis asli virus corona baru. Ini menyebar dengan cepat dan menjadi strain dominan di AS.

Sekarang varian Delta yang lebih menular diperkirakan akan mengambil alih sebagai strain AS yang dominan dalam beberapa bulan mendatang, kata direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. Dalam beberapa pekan terakhir, jumlah kasus Delta yang diketahui telah berlipat ganda setiap dua minggu di AS – menjadi 26,1% dari kasus Covid-19 berurutan pada 19 Juni, menurut data CDC.

Perusahaan pengurutan genetik Helix mengatakan pengujiannya menunjukkan Delta sudah menyumbang 40% dari kasus Covid-19 AS.

P: Apakah orang yang sudah divaksin dua kali masih harus mengenakan masker akibat Varian delta?

J: Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS tidak mengubah pedoman maskernya sejak varian Delta yang sangat menular ditemukan di seluruh 50 negara bagian dan Washington, DC.

“Jika Anda telah divaksinasi penuh, Anda dapat melanjutkan aktivitas yang Anda lakukan sebelum pandemi,” kata CDC. “Anda dapat melanjutkan aktivitas tanpa mengenakan masker atau menjaga jarak 6 kaki (1.8 meter)” – kecuali di tempat-tempat di mana masker diperlukan, seperti di transportasi umum atau di beberapa tempat kerja.

Untuk mereka yang berusia 2 tahun ke atas yang tidak sepenuhnya divaksinasi, ” jika dalam ruangan ditempat umum harus memakai masker,” kata CDC. Masker juga merupakan ide yang baik untuk orang yang tidak divaksinasi di lingkungan luar yang ramai atau kontak dekat dengan orang lain yang tidak sepenuhnya divaksinasi – terutama di daerah di mana virus corona menyebar dengan cepat.

Negara-negara dengan tingkat vaksinasi di bawah rata-rata memiliki rata-rata hampir tiga kali lipat tingkat kasus Covid-19 baru dibandingkan dengan negara-negara bagian dengan tingkat vaksinasi di atas rata-rata, menurut data terbaru dari Universitas Johns Hopkins. 

Sumber CNN

https://edition.cnn.com/interactive/2020/health/coronavirus-questions-answers/

Nanti kita lanjutkan Top Question tentang COVID 19, Selalu jaga kesehatan ya

Published by Nenkreni

hobby baca, nulis, bankers, an independent journalist, writerpreneur

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: